Bupati Natuna Pimpin Rakor Geopark

0
39
Bupati Natuna, Wan Siswandi memimpin rapat kordinasi Geopark Natuna

Natuna – Pemerintah Kabupaten Natuna menggelar rapat koordinasi Geopark Natuna. Bertempat di Lantai II Ruang Rapat Kantor Bupati Natuna, Jalan Batu Sisir, Bukit Arai, Ranai. pada Rabu (11/05/2022). Rapat ini membahas strategi dan tekhnis Geopark Natuna menuju UNESCO Global Geopark.

Rapat ini dipimpin langsung oleh Bupati Natuna, Wan Siswandi yang sekaligus merangkap Ketua Badan Pengelola Geopark Natuna yang baru saja diambil-alih dari Asisten II Pemkab Natuna.

Kegiatan ini dihadiri oleh Sekda Natuna, Boy Wijanarko, Asisten II Pemkab Natuna, Basri dan seluruh unsur Organisasi Perangkat Daerah Pemkab Natuna.

Dalam pemaparannya, Wan Siswandi menjelaskan untuk menuju geopark Internasional ada beberapa hal yang harus dipenuhi terlebih dahulu.

Persyaratan tersebut meliputi warisan geologi, pengakuan dari internasional, sistem manajemen pengelolaan, site-site geopark, fasilitas dan jaringan dalam negeri dan internasional.

Rapat kordinasi Geopark Natuna

“Jadi ini semua harus jadi konsen kita semua. Apa yang belum ada kita adakan, apa yang belum lengkap kita lengkapi agar syarat di atas dapat terpenuhi,” kata Siswandi.

Ia menegaskan, geopark ini merupakan prioritas pemerintah pusat dan pemerintah daerah sehingga Natuna ini dapat diakui oleh UNESCO yang membidangi warisan dunia di PBB.

“Beberapa tahun lalu kita sudah diakui sebagai geopark nasional dan sekarang kita sedang berupaya agar menjadi geopark global. Dan saya pikir ini harus kita utamakan untuk kemajuan pariwisata dan sekaligus sebagai soft diplomasi negara kita di kancah internasinal,” ujar Siswandi.

Dengan demikian, Bupati Siswandi menekankan kepada seluruh OPD agar turut terlibat mendorong kemajuan langkah Geopark Natuna untuk segera dapat lolos ke UNESCO.

“Kita sudah ada jembatan ke UNESCO dalam hal ini Kementerian Luar Negeri. Sekarang tinggal kita bagaimana melengkapi sarat-syaratnya. Saya minta semua OPD terlibat di situ. Adapun detail apa yang kita perlukan, biar dijelaskan oleh Kepala Dinas Pariwisata,” tegasnya.

Kepala Dinas Pariwisata Natuna, Hardinansyah

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Natuna, Hardinansyah menuturkan, upaya untuk memasukkan Geopark Natuna ke UNESCO sudah dimulai sejak 2018 lalu. Bahkan pada tahun 2019 dan 2020 Geopark Natuna sudah coba diajukan ke salah satu badan internasional itu.

“Cuma kita ada beberapa kendala sehingga kelengkapan persyaratan belum bisa kita penuhi karena terdapat beberapa kendal,” tuturnya.

Adapun kendala yang dimaksud meliputi dessier yang berisi 100 item belum lengkap, jumlah geosite sebanyak 20 titik belum lengkap, pengelola geosite belum lengkap, akses jalan belum lengkap, kelengkapan fasilitas belum terpenuhi dan lahan yang diperlukan untuk pengembangan geosite belum lengkap.

“Jadi saat ini kita baru ada delapan geosite, sementara untuk masuk UNESCO kita mesti memiliki 20 geosite. Tapi menurut keterangan yang kami dapatkan, tidak apa-apa jumlah gesite kurang dari 20 asal geosite yang ada sudah dilengkapi sesui standar yang sudah ditetapkan oleh UNESCO,” papar Hardinansyah.

Ketua Harian Geopark Natuna, Ir Basri

Ketua Harian Badan Pengelola Geopark Natuna, Basri juga mengingatkan kepada seluruh OPD agar dapat terlibat langsung dalam upaya persiapan menuju Geopark Global ini.

Ia memberikan aparesiasi ke Bupati Natuna yang telah memberikan perhatian besar pada kegiatan ini sehingga proses persiapan dapat dilaksanakan lebih cepat dan dalam skala yang lebih besar.

“Sekarang Pak Bupati sudah resmi mengetuai badan ini. Jadi tidak alasan bagi seluruh OPD untuk tidak aktif terlibat dalam upaya ini meskipun leading sektornya tetap berada di Dinas Parisiwata dan Kebudayaan. Mudahan semua kendala ini segera dapat diatasi,” ujar Basri.

Pada kesempatan yang sama, Kepala BP3D Mustafa juga menyampaikan perlu peran dari masyarakat untuk pengelolaannya. Rapat koordinasi dengan Provinsi perlu juga dilakukan agar provinsi juga berperan dalam penetapan geopark ini.(Bk/Adv)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here