Rumah Perubahan, Langkah Serius Awe Membangun Bintan

0
150

Bursakota.co.id, Bintan – Janji Calon Bupati Bintan, Alias Wello akan berdomisili di wilayah Kabupaten Bintan pasca dilantik bersama Dalmasri Syam sebagai Bupati dan Wakil Bupati Bintan 2021 – 2024, nampaknya bukan hanya isapan jempol.

Untuk memudahkan pergerakannya menjangkau masyarakat yang membutuhkan pelayanan, pria yang akrab disapa AWe itu, telah membeli 1 unit rumah panggung di Kampung Mentigi, Kelurahan Tanjung Uban Kota, Bintan Utara.

“Insya Allah, dalam waktu dekat, saya sudah berdomisili di Bintan. Saya sudah membeli 1 unit rumah panggung di Kampung Mentigi,” ungkap AWe ketika dikonfirmasi Minggu (30/8/2020).

AWe mengaku tak risih tinggal di rumah yang jauh dari kata layak untuk ukuran seorang pejabat dan berbaur dengan masyarakat meski statusnya saat ini masih menjabat sebagai Bupati Lingga.

“Tak ada yang perlu dibangga-banggakan. Bupati itu juga manusia biasa. Seorang Alias Wello itu, ya begini orangnya. Juga terlahir dari orang tua dengan kondisi yang sangat terbatas,” katanya.

AWe menceritakan masa kecilnya yang suram karena hanya mengandalkan penghasilan dari seorang bapak dengan status sebagai pekerja rendahan di PT. Timah yang beroperasi di Singkep, Kabupaten Lingga.

“Umur 13 tahun saya sudah ditinggal ibu dengan 5 orang adik yang masih kecil-kecil. Bapak saya buta huruf. Bayangkan, apa yang harus dibuat dalam kondisi seperti ini? Ya, saya jualan kue,” katanya.

Sebagai anak tertua, tak jarang AWe berperan sebagai ibu untuk 5 orang adik-adiknya yang masih kecil. Setiap pagi sebelum pergi sekolah, AWe harus memastikan adik-adiknya sudah mandi dan memberinya sarapan.

“Ya, itulah sekilas kehidupan saya di masa kecil yang sangat membekas dan selalu menjadi spirit dalam setiap perjuangan saya menapaki kehidupan. Jadi, dalam kondisi dan status apapun, saya sudah terbiasa,” kisahnya.

Pantauan di lapangan, rumah panggung berukuran sekitar 7 x 5 meter yang dibeli AWe di Kampung Mentigi tersebut, tiangnya terbuat dari beton dan bagian atasnya seperti lantai dan dinding terbuat dari kayu yang sudah dimakan usia.

Untuk menuju rumah yang diberi nama oleh AWe sebagai “Rumah Perubahan” itu, pengunjung harus berjalan kaki di atas pelantar beton dan kayu sekitar 100 meter.

“Rumah itu saya beri nama Rumah Perubahan. Tak perlu mewah-mewah. Yang penting, ada tempat untuk istirahat dan mengikat speedboat,” jelasnya. (Iwan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here